Selasa, 27 Maret 2012

Teori Piaget tentang Perkembangan Intelektual Anak


Teori Piaget tidak berpengaruh pada pendidikan Amerika. Pekerjaan awalnya dalam biologi, bukan psikologi atau pendidikan, dan tulisannya harus diterjemahkan dari bahasa Perancis ke dalam bahasa Inggris. Dia bahkan tidak tertarik di bidang pendidikan, tapi malah tertarik pada epistemologi genetik, atau studi tentang perkembangan pengetahuan pada manusia. Awalnya ia membentuk teori dengan mengamati anak-anaknya sendiri. Penelitiannya dengan menggunakan metode intensif yang mengamati sejumlah kecil subyek dan sangat berbeda dari tradisi behavioris yang begitu dominan di Amerika Serikat pada waktu itu, dan sebagai hasilnya butuh waktu untuk karyanya untuk dapat diterima. Sebagai penelitian tambahan telah diverifikasi dan memperluas temuan Namun, karyanya memiliki dampak yang sangat penting terhadap teori perkembangan dan belajar.

Ø Defenisi Perkembangan
Perubahan secara teratur dari seorang pelajar dihasilkan dari kombinasi pengalaman belajar dan pematangan. Perubahan terjadi lebih karena proses pematangan yang lebih lanjut dan mengumpulkan segala bentuk perkembangan pengalaman yang dimulai sejak lahir dan terus sampai kita mati, dan perkembangan ini hasil dari interaksi pembelajaran, pematangan, dan pengalaman.


Ø Pengarah Keseimbangan
Orang-orang tampaknya memiliki kebutuhan bawaan untuk menemukan keteraturan, struktur, dan prediktabilitas dalam keberadaan mereka, yang Piaget menyebut pengarah untuk keseimbangan, atau keadaan keseimbangan. Kesetimbangan, tindakan pencarian yang melibatkan pengujian pemahaman seseorang terhadap dunia nyata. Ketika pemahaman masyarakat menjelaskan peristiwa yang mereka amati, masuk akal, dan mereka memiliki keseimbangan. Ketika mereka tidak dapat menjelaskan apa yang mereka lihat atas dasar pemahaman mereka, ketidakseimbangan terjadi, dan pencarian pemahaman baru dan lebih baik dimulai.
Ø Organisasi dan Adaptasi: Pembuatan Skema
Dorongan untuk keseimbangan adalah dasar teori Piaget. Kita semua termotivasi oleh kebutuhan untuk memahami dunia, dan ketika kami memperoleh pengalaman, kami mencoba untuk memahami mereka agar sesuai dengan apa kita sudah tahu. Pikirkan tentang pengalaman kita ketika kita pertama kali pergi ke perguruan tinggi. Ketika kita mulai, kita mungkin berdasarkan harapan kita pada pengalaman kita diwaktu sekolah. Ketika pengalaman ini adalah serupa, kita tetap pada kesetimbangan. Bila harapan kita tidak terpenuhi, kita harus mengubah perilaku kita yang sesuai. Hal yang sama berlaku untuk interaksi dengan orang lain. Ketika orang lain berperilaku dengan cara yang tak terduga, kita tidak tenang sampai kita dapat menyelesaikan ketidaktetapan itu dan ketika kita melakukannya,kita kembali dalam keseimbangan.
Menanggapi kebutuhan akan keseimbangan, orang mencoba untuk mengatur pengalaman hidup ke dalam pola yang koheren, yang Piaget disebut skema. Organisasi adalah proses pembentukan skema; ​​skema pola mental atau sistem yang menggambarkan cara orang berpikir tentang dunia. Skema adalah blok bangunan pemikiran. Ketika seorang anak kecil duduk di pangkuan ayahnya mengatakan "Doggy" atau menunjuk ke sebuah gambar anjing, ia telah membentuk skema “anjing”. (Meskipun Piaget menggunakan konsep skema untuk merujuk pada kisaran sempit operasi abstrak, seperti skema "menggenggam" pada bayi atau "klasifikasi" skema pada anak-anak, guru dan beberapa peneliti [misalnya, Wadsworth, 1996] menemukan itu berguna untuk memperluas gagasannya untuk memasukkan konten yang berhubungan dengan skema karena mereka beradaptasi instruksi mereka untuk memenuhi kebutuhan perkembangan siswa mereka Kami menggunakan konsepsi diperpanjang dalam deskripsi kerja Piaget)
Semua konsep, prinsip, aturan dan prosedur untuk aplikasi mereka bahwa siswa belajar di sekolah tersebut akan disusun dalam skema yang memungkinkan mereka untuk memahami dunia.
Ø Skema Penyesuaian
Sepertinya kita semua mempunyai pengalaman, skema yang sudah ada sering menjadi tidak memadai, dan kita dipaksa beradaptasi untuk lebih berfungsi secara efektif. Adaptasi adalah proses penyelarasan skema pengalaman satu dengan pengalaman lainnya untuk mempertahankan tetapan keseimbangan.
Adaptasi terdiri dari dua proses timbal balik: akomodasi dan asimilasi. Akomodasi adalah bentuk adaptasi di mana skema yang ada diubah dalam menanggapi pengalaman baru. Sedangkan Asimilasi adalah suatu bentuk adaptasi di mana pengalaman di lingkungan dimasukkan ke dalam skema yang sudah ada.
Keduanya, asimilasi dan akomodasi yang diperlukan untuk menjaga keseimbangan. Di satu sisi, jika pengetahuan baru hanya berasimilasi ke dalam skema yang ada, mereka tidak akan berubah dan pertumbuhan tidak akan terjadi. "datar-datar saja” atau atau orang yang masih berpegang teguh kepada keyakinan bahwa bumi ini datar adalah contoh ekstrim. Di sisi lain, jika skema yang ada tidak pernah bekerja, seseorang berada dalam keadaan ketidakseimbangan. Tekanan budaya, atau perasaan tidak nyaman orang saat mereka mengunjungi sebuah negara baru dan harus cepat menyesuaikan diri dengan kebiasaan yang berbeda, makanan, dan bahasa. Jumlah akomodasi yang dibutuhkan seringkali luar biasa dan membingungkan. Proses asimilasi dan akomodasi, bersama-sama dengan pengarah keseimbangan, bergabung untuk memajukan perkembangan kognitif pada anak.
 Ø Faktor-faktor yang Mempengaruhi Perkembangan
Piaget menunjukkan bahwa pengarah untuk keseimbangan adalah pusat dari proses perkembangan, di samping itu, tiga faktor lainnya bergabung untuk mempengaruhi perubahan dalam berpikir (Piaget, 1970) adalah : (a) pematangan, (b) pengalaman dengan alam sekitar dan (c) pengalaman sosial.
Sebelum kita meneliti faktor-faktor ini, perlu diingat prinsip penting: dalam pertumbuhan dan tergantung pada skema yang ada. Dengan kata lain, tidak ada informasi yang pernah ditambahkan langsung ke memori juga tidak skema dibentuk dalam isolasi lengkap. Semua pembelajaran baru terjadi dalam konteks pemahaman yang ada.
Prinsip ini memiliki implikasi penting untuk merancang dan membuat instruksi Ini menunjukkan bahwa topik harus disajikan yang membangun dan memperluas pemahaman peserta didik. Pengalaman belajar harus dirancang untuk tidak mengganggu keseimbangan mereka dan untuk memotivasi supaya tidak berlebihan. Di satu sisi, jika informasi baru yang dipresentasikan pada tingkat yang sama seperti informasi yang ada, itu hanya berasimilasi dan pertumbuhan tidak terjadi. Di sisi lain, jika terlalu berbeda dari pemahaman ini, siswa akan mampu menghubungkan dengan apa yang mereka sudah tahu. Mari kita lihat lebih dekat pada faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan.
ü Pematangan
Pematangan mengacu pada perubahan biologis pada individu yang dihasilkan dari interaksi genetik dengan lingkungan. Gen seorang anak memberikan alasan bagi perkembangan; lingkungan berinteraksi dengan gen untuk mempengaruhi laju dan arah pertumbuhan. Dalam kasus ekstrim, seperti kekurangan gizi atau kekurangan sensorik berat, lingkungan dapat menghambat pematangan normal. Dalam kebanyakan kasus, bagaimanapun, gen dan lingkungan berinteraksi untuk menghasilkan pertumbuhan yang normal.
ü Latar Belakang Pengalaman: Sumber Keragaman
Anak-anak membentuk skema melalui interaksi dengan lingkungannya. Ini adalah bagaimana anak-anak mengembangkan pengetahuan latar belakang yang diperlukan untuk pertumbuhan lebih lanjut. Penekanan Piaget pada pengalaman langsung telah memberikan landasan bagi penekanan saat ini pada "penanganan" kegiatan di sekolah. Menggunakan tongkat, balok, dan bentuk membantu anak memahami bagaimana konsep-konsep matematika abstrak dan operasi berhubungan dengan pengalaman sehari-hari mereka. Strategi memberikan kesempatan kepada siswa untuk berinteraksi dengan pengalamannya merupakan salah satu kontribusi Piaget paling penting untuk pendidikan.
ü Pengalaman Sosial
Piaget menemukan bahwa pengalaman sosial juga merupakan faktor penting dalam perkembangan. Tanpa itu, orang harus memperoleh pengetahuan mereka secara individual, ini akan sangat membatasi perkembangan mereka. Pengalaman sosial peserta didik memberikan kesempatan tambahan untuk menguji skema mereka terhadap orang lain. Ketika skema mereka sebanding, keseimbangan tetap, dan ketika mereka tidak, keseimbangan terganggu, pelajar beradaptasi skema mereka, dan pengembangan terjadi.
Seperti pengalaman di dunia fisik, mengakui pentingnya interaksi sosial telah sangat dipengaruhi pendidikan dan membesarkan anak praktek. Orang tua, misalnya, mengatur kelompok bermain untuk anak-anak mereka, pembelajaran kooperatif sangat didukung di sekolah, dan siswa didorong untuk terlibat di klub pelayanan dan kegiatan ekstrakurikuler. Pengaruh positif dari kegiatan ini membuktikan kekuatan interaksi sosial.
Ø Tahapan Perkembangan
Mungkin unsur yang paling dikenal luas dari teori Piaget adalah deskripsi tentang tahap perkembangan. Tahapan Piaget menggambarkan cara anak-anak pada usia yang berbeda menggunakan informasi dan berpikir tentang dunia. Kemajuan dari satu tahap ke tahap lainnya merupakan kualitatif (berbeda jenisnya, bukan jumlah) perubahan pikir anak-anak (Siegler, 1991). Perubahan tahap lebih analog dengan transformasi dari ulat ke kupu-kupu daripada akumulasi lambat dan bertahap dari batu bata untuk membuat rumah.
 Pemikiran lainnya pada dasarnya terbatas pada persepsi mereka, konseptual "apa yang anda lihat adalah apa yang anda dapatkan." Mereka biasanya tidak beralasan logis seorang siswa sekolah dasar, dalam perbandingan, dapat berpikir logis tetapi membutuhkan benda-benda konkret sebagai titik referensi, dan siswa lebih maju dapat berpikir logis dan hipotetis tentang ide-ide abstrak. Perbedaan dalam cara siswa berpikir pada usia yang berbeda memiliki implikasi penting untuk mengajar.
 
 Ketika Anda mempelajari karakteristik setiap tahap, yang dirangkum dalam Tabel 2.1, ada tiga pemikiran utama, yaitu.
1.         Pengembangan kontinu, bukan diskrit. Ini berarti bahwa seorang anak berkembang terus dan secara bertahap dan bahwa pengalaman dalam satu bentuk tahap dasar untuk gerakan ke depan (Berk, 1994).
2.         Meskipun usia kronologis perkiraan yang melekat pada tahap, tingkat di mana anak-anak tertentu melewati mereka berbeda secara luas tergantung pada tingkat kematangan individu dan budaya (Papalia & Olds-Wendkos, 1992).
3.         Meskipun tingkat bervariasi, semua anak melewati setiap tahap sebelum maju. Tidak ada yang melompat setiap tahap.
ü Fase Sensorimotor ( 0-2 Tahun)
Pada tahap sensorimotor, anak-anak menggunakan kapasitas sensorik dan motorik mereka untuk memahami dunia. Skema mereka kembangkan didasarkan pada interaksi fisik, seperti yang terlihat dalam tabel 2.1.
Pada awalnya, sensorimotorik anak, secara mental belum dapat mewakilkan benda, karena anak-anak ini, itu adalah "tak terlihat, tidak dipikirkan." Akhirnya, anak-anak memperoleh objek tetap, selama tahap ini kemampuan untuk mewakili objek ada dalam ingatannya. sensorimotor anak juga berkembang dalam hal kemampuan untuk meniru, merupakan keterampilan penting dan mendasar untuk belajar secara observasional.
ü Fase Praoperational (2-7 Tahun)
Tahap praoperasional ini karakteristiknya didominasi persepsi. Tahap ini berasal dari ide operasi atau aktivitas mental dari seorang anak yang dapat mengklasifikasikan sesuatu berdasarkan operasi mentalnya.
Di satu sisi, penggunaan istilah preoperarional sangat disayangkan karena menunjukkan tahap tidak lengkap perkembangan. Bahkan, perubahan dramatis banyak terjadi pada anak ketika mereka melalui tahap praoperasional, dan seorang anak pada akhir tahap ini sangat berbeda dari satu dengan yang lainnya. Sebagai contoh, kemajuan besar dalam perkembangan bahasa terjadi selama tahap ini. Perkembangan ini berlangsung cepat, mencerminkan pertumbuhan pemikiran simbolis dan kemampuan konseptual anak pada tahap ini mengembangkan pemahaman tentang banyaknya konsep. Anak-anak pada pengertian usia sekarang terbatas konsep abstrak seperti keadilan, kebenaran, demokrasi, dan energi
Pemikiran praoperasional juga dicirikan oleh lima aspek lain dari perkembangan: egosentrisme, centration, nontransformarion, ireversibilitas, dan kurangnya penalaran sistematis.
·      Egosentrim
Egosentrisme adalah ketidakmampuan untuk menafsirkan suatu peristiwa dari sudut pandang seseorang. Kemudian, melalui proses akomodasi, pemikiran anak akan diperluas untuk mempertimbangkan pandangan orang lain.
·      Sentrasi
Sentrasi adalah kecenderungan untuk fokus pada satu aspek persepsi dari suatu obyek atau peristiwa dengan mengesampingkan yang lain. Contohnya, ketika ditanya apakah jumlah koin disetiap baris adalah sama atau baris mana memiliki koin lebih, mereka akan mengatakan jumlahnya adalah sama. Namun, ketika satu baris diperpanjang tepat di depan anak-anak, seperti ini, anak-anak biasanya menyimpulkan bahwa baris bawah memiliki lebih banyak koin. Mereka "berpusat" pada panjang baris bawah, bukan mempertimbangkan jumlah tersebut
·      Nontransformasi
Nontransformation adalah ketidakmampuan secara mental untuk merekam proses perubahan bentuk satu keadaan ke keadaan lain. Anak praoperasional, karena keasyikan mereka fokus apa yang ada saat ini dan sekarang dari dunia sekitarnya, memiliki pemikiran yang sulit tentang proses perubahan.
·      Irreversibilitas
Ireversibilitas adalah ketidakmampuan secara mental untuk menelusuri garis penalaran kembali ke awal.
·      Kurangnya Penalaran Sistematik
Anak Preoperationai juga tidak sistematis menggunakan penalaran induktif atau deduktif. Misalnya, penalaran deduktif anak, walaupun secara tidak sadar-akan menyimpulkan bahwa jumlah koin dalam dua baris pada awalnya sama, bahwa koin belum ada ditambahkan atau diambil dan oleh karena itu nomor harus tetap sama meskipun baris bawah adalah lebih lama..
ü Fase Operational Konkret ( 7-11 Tahun)
Tahap operasional konkret ditandai perkembangan yang signifikan dalam kemampuan anak untuk berpikir tentang dunia di sekitar mereka. Tahap operasional konkret ditandai dengan kemampuan untuk berpikir logis tentang obyek-obyek konkret. Peserta didik dapat membentuk kesimpulan berdasarkan alasan, bukan atas persepsi saja.
·      Penserian dan penggolongan
Penserian dan klasifikasi dua operasi logis yang berkembang selama tahap (Piaget, 1977), keduanya sangat penting untuk pemahaman konsep nomor (Gallagher & Reid, 1981). Penserian adalah kemampuan yang didasarkan  pada objek menurut tingkatan atau turunan seperti panjang, berat, atau volume. Penelitian Piaget menunjukkan bahwa kemampuan ini berkembang secara bertahap sampai akhirnya diperoleh pada usia 7atau 8 tahun.
Klasifikasi melibatkan pengelompokan objek berdasarkan karakteristik umum. Sebelum usia 5, anak-anak dapat mengelompokkan bersama dimensi tunggal, seperti meletakkan lingkaran putih dalam satu kelompok dan yang hitam di tempat lain.
Meskipun pemikiran operasional nyata telah membuat langkah penting perkembangan, pemikiran mereka masih terikat dengan pengalaman yang tersedia; mereka butuhkan untuk memecahkan masalah.
ü Fase Operational Formal ( Remaja ke Dewasa)
Meskipun mampu berpikir konkret berdasarkan logika, operasi logis mereka terikat dengan kenyataan dan terukur. Pemikir formal, sebaliknya, dapat berpikir logis tentang kenyataan, serta hipotetis, dan bahkan kemungkinan-kemungkinan. Tahap operasional formal ditandai dengan kemampuan peserta didik dapat berpikir dalam menyelesaikan masalah secara sistematis dan menggeneralisasi hasil. Kemampuan ini memberikan berbagai macam kemungkinan untuk pemikir formal yang tidak tersedia pada mereka tahap operasional konkret.
Karakteristik Pemikiran formal. Flavell (1963, 1985) mengidentifikasi tiga karakteristik berpikir formal:
1.      Berpikir abstrak
2.      Berpikir sistematis
3.      Berpikir hipotetis dan deduktif
Ø Penerapan Teori Piaget dalam Kelas
ü  Pengaruh pada petunjuk
Pengaruh teori Piaget terhadap pendidikan adalah begitu menyebar sehingga guru mengambil mans 'dari kontribusi untuk diberikan, hampir lupa ada saat ketika kurikulum dan pengajaran berbeda. Secara historis, pendidik menekankan hafalan ayat-ayat panjang untuk tujuan pelatihan Baru-baru ini, siswa didorong untuk menghafal aturan dan prosedur, seperti algoritma untuk mengurangkan satu dua digit nomor dari yang lain "kemampuan mental.", Dengan harapan bahwa menghafal akan memungkinkan siswa untuk menerapkan ruIe yang "Penelitian sekarang menunjukkan bahwa kemampuan untuk mentransfer aturan hafal terbatas (Porter, 1989).. Jika belajar bermakna dan transfer terjadi, siswa harus secara aktif membangun konsep-konsep yang mereka pelajari. Hari ini, sebagian karena pekerjaan Piaget, belajar dipandang sebagai proses, aktif konstruktif di mana siswa mencari makna dalam organisasi dan dunia mereka (kita membahas konstruktivisme lebih rinci nanti dalam bab ini).
 
 ü  Pengaruh pada pengembangan kurikulum
Karena pekerjaan Piaget, kurikulum yang dirancang secara berbeda daripada di masa lalu. Pelajaran diatur dengan pengalaman konkret disajikan pertama, diikuti oleh ide-ide yang lebih abstrak dan rinci. Menghafal adalah de-menekankan mendukung pemahaman yang lebih dalam.
Untuk membantu siswa mereka dalam transisi dari konkrit untuk abstrak, kita melihat guru matematika SD dipersenjatai dengan kacang menempel ke batang es loli, kotak diisi dengan batu, dan bentuk geometris kayu. Dalam seni membaca dan bahasa, kita melihat penekanan pada "pengalaman bahasa" dan "whole language 'di mana kemampuan membaca dan menulis dikembangkan dengan membangun pengalaman anak-anak dan secara alami mengembangkan bahasa bukan kata-kata dan definisi dihafalkan (Mei, 1990). Pengembangan kosa kata Carol Barnhart itu kegiatan (di hal. 33) adalah bentuk pengalaman bahasa. Dalam penelitian sosial, kurikulum dimulai dengan studi rumah anak-anak dan keluarga dan kemudian pindah ke lingkungan mereka, kota, negara bagian, dan akhirnya sebuah studi budaya bangsa mereka dan lain '(Brophy, 1990; Dewan Nasional untuk Ilmu Sosial, 1984). Lingkungan mereka adalah konkret dan pribadi, sehingga adalah titik yang paling tepat keberangkatan. Penekanan pada tangan-ilmu ini juga dirancang untuk menjadi sesuai dengan tahapan perkembangan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar